Lecrae | Terjemahan Lagu: After The Music Stops

Terjemahan Lirik Lecrae - Lagu After The Music Stops

Yeah, I got a question, after the show, after the set, after the music stops, what’s next? Are we just writing songs or are we concerned with uniting a people to follow the great commission of Christ.
Ya, saya mendapat pertanyaan, setelah pertunjukan, setelah acara, setelah musik berhenti, apa selanjutnya? Apakah kita hanya menulis lagu atau kita khawatir menyatukan orang untuk mengikuti misi agung Kristus.
Yeah let’s get it, let’s go…
Ya, ayo kita ambil, ayo pergi


Back in the day I was a lunch line rapper, after that I guess I was a punch line rapper, then I got saved and sometime after, ya boy came back as a frontline rapper, and when I say the frontlines, that’s not a frontline, I’m out here preachin’ Christ on the frontlines, and no it ain’t about rockin’ stages ‘coz some of my engagements are out on the pavements yeah.
Kembali pada hari saya adalah rapper makan siang, setelah itu saya kira saya adalah rapper pukulan, lalu saya diselamatkan dan beberapa saat kemudian, ya anak laki-laki kembali sebagai rapper garis depan, dan ketika saya mengatakan garis depan, itu bukan garis depan , Saya di sini berkhotbah & rsquo; Kristus di garis depan, dan bukan itu bukan tentang tahap rockin ‘& beberapa pertunangan saya ada di trotoar ya.
I’m out to take the bible, create disciples, who make disciples, disciple-cycles, that’s why I want the beats to knock so after the music stops you can meet the rock i pray, that you would know him well, this is like show and tell, it’s more than a show, I’m showing you Emmanuel,
Saya keluar untuk mengambil Alkitab, menciptakan murid, yang membuat murid, siklus murid, itulah sebabnya saya ingin ketukan mengetuk jadi setelah musik berhenti Anda bisa bertemu dengan batu yang saya doakan, bahwa Anda akan mengenalnya dengan baik, ini adalah seperti show and tell, ini lebih dari sebuah pertunjukan, saya menunjukkan kepada Anda Emmanuel,
So yeah I’m hopin’ that you’re likin’ the flow but it’s only so you could know that God I’m writing it for let’s go…
Jadi ya, saya juga; bahwa Anda menyukai arus tapi hanya supaya Anda bisa tahu bahwa Tuhan saya telah menuliskannya untuk mari kita pergi …


After the show, after the set, after the music stops what’s next?
Setelah pertunjukan, setelah di set, setelah musik berhenti seperti apa selanjutnya?
Will there be fellowship, prayer, disciples, will you open your bibles after the music stops.
Akankah ada persekutuan, doa, murid, akankah Anda membuka Alkitab Anda setelah musik berhenti.
After it’s over, after it ends, after the music stops, what then?
Setelah selesai, setelah selesai, setelah musik berhenti, lalu apa?
Will you understand that Christ is King? Or will you just like the words we sing after the music stops.
Maukah anda mengerti bahwa Kristus adalah Raja? Atau Anda akan seperti kata-kata yang kita nyanyikan setelah musik berhenti.


I recorded a couple songs some fast some slow, so the listeners would know the importance of the show, the importance of the show’s not to excite these folks but make God’s truth relevant, ignite these folks.
Saya mencatat beberapa lagu beberapa lagu dengan cepat, sehingga para pendengar akan tahu pentingnya pertunjukan tersebut, pentingnya pertunjukan itu tidak untuk merangsang orang-orang ini tapi membuat kebenaran Tuhan relevan, memicu orang-orang ini.
Discipleship is our call but we make disciples, this is not a suggestion, create disciples. The teachin’ is a process, it’s not over night and it’s not a stage and a mic nah, it’s life on life Christ –
Pemuridan adalah panggilan kita tapi kita menjadikan murid, ini bukan saran, menciptakan murid. Ajarannya adalah sebuah proses, ini bukan malam dan bukan tahap dan mic nah, ini adalah kehidupan hidup Kristus –
Walked with twelve, ate with twelve, talked with twelve, shaped the twelve, invested in ’em well you could say that he made the twelve. Who made many more, who made plenty more, now it’s on you and me if there’s anymore.
Berjalan dengan dua belas orang, makan dengan dua belas orang, berbicara dengan dua belas, membentuk kedua belas murid itu, yang diinvestasikan di dalam sumur itu dengan baik sehingga Anda dapat mengatakan bahwa dia telah membuat kedua belas murid itu. Siapa yang membuat lebih banyak lagi, siapa yang membuat lebih banyak, sekarang ini ada pada Anda dan saya jika ada lagi.
1 teach, 2 teach, 3 teach, 4 teach, 5 teach, 6 teach, 7 teach more, this is what we’ve been commissioned, it’s the reason why I write, so that you could hear the truth, not so you can say I’m tight whoa…
1 ajarkan, ajarkan, ajarkan, ajarkan, ajarkan, ajarkan, ajarkan, ajarkan apa yang telah kami lakukan, inilah alasan mengapa saya menulis, sehingga Anda dapat mendengar yang sebenarnya, bukan agar Anda dapat katakan aku & rsquo; m ketat whoa …


After the show, after the set, after the music stops what’s next?
Setelah pertunjukan, setelah di set, setelah musik berhenti seperti apa selanjutnya?
Will there be fellowship, prayer, disciples, will you open your bibles after the music stops.
Akankah ada persekutuan, doa, murid, akankah Anda membuka Alkitab Anda setelah musik berhenti.
After it’s over, after it ends, after the music stops, what then?
Setelah selesai, setelah selesai, setelah musik berhenti, lalu apa?
Will you understand that Christ is King? Or will you just like the words we sing after the music stops.
Maukah anda mengerti bahwa Kristus adalah Raja? Atau Anda akan seperti kata-kata yang kita nyanyikan setelah musik berhenti.


So, we write this for the right the speaker was righteous, and then we might check for a culture who likes the hypeness. Some say we keep it crunk, some say we hype man; we just wanna pump the resurrection of the Christ man.
Jadi, kita menulis ini untuk yang benar pembicara itu benar, dan kemudian kita bisa mengecek budaya yang menyukai hypeness. Ada yang mengatakan bahwa kita menyimpannya sedikit, ada yang bilang kita hype man; kita hanya ingin memompa kebangkitan manusia Kristus.
We in the -burbs and the hoods that’s hostile, we share a common view like synoptic Gospels and you know we keep a couple young dudes around us and teach ’em the same truth God used to ground us.
Kami di dalam -burb dan kerudung yang bermusuhan, kami berbagi pandangan umum seperti Injil sinoptik dan Anda tahu bahwa kami menyimpan beberapa dudes muda di sekitar kita dan mengajarkan kebenaran yang sama dengan yang Tuhan gunakan untuk mengatasinya.
This is a lifestyle so, when the mic’s down I pray people follow Christ when they turn the lights down. I pray that everybody playin’ this song will be challenged by everything I had to say in this song.
Ini adalah gaya hidup jadi, ketika mic turun saya berdoa orang mengikuti Kristus saat mereka mematikan lampu. Saya berdoa agar semua orang bermain; Lagu ini akan ditantang oleh segala sesuatu yang harus saya katakan dalam lagu ini.
I don’t do this for the money, I don’t do this for fame, I don’t do this so the industry can know my name, I do this and host to glorify Yeshua the King, if you’re feelin’ me you know you should be doin’ the same let’s go…
Saya tidak melakukan ini untuk uang, saya tidak melakukan ini untuk mendapatkan ketenaran, saya tidak melakukannya karena industri ini dapat mengetahui nama saya, saya melakukan ini dan menjadi tuan rumah untuk memuliakan Yeshua sang Raja, jika Anda merasa benar; aku tahu kau seharusnya melakukannya. yang sama mari & rsquo; s pergi & hellip;


After the show, after the set, after the music stops what’s next?
Setelah pertunjukan, setelah di set, setelah musik berhenti seperti apa selanjutnya?
Will there be fellowship, prayer, disciples, will you open your bibles after the music stops.
Akankah ada persekutuan, doa, murid, akankah Anda membuka Alkitab Anda setelah musik berhenti.
After it’s over, after it ends, after the music stops, what then?
Setelah selesai, setelah selesai, setelah musik berhenti, lalu apa?
Will you understand that Christ is King? Or will you just like the words we sing after the music stops.
Maukah anda mengerti bahwa Kristus adalah Raja? Atau Anda akan seperti kata-kata yang kita nyanyikan setelah musik berhenti.